Believe Allah in every seconds of our llife

Believe Allah in every seconds of our llife

Monday, 19 November 2012

Kemana Hilangnya Mujahid Itu?


Assalamualaikum!

Hari beransur gelap,rona jingga kembali malap,lampu-lampu jalan kembali menerangi,manusia yang berkelana semakin surut pulang.Terlihat seorang pemuda yang berjubah singkat itu sedang melilau-lilau di pasar sambil berkali-kali memandang jam di tangannya.Kadang-kadang dia berhenti di sebuah kedai dan berbual-bual seolah-olah sedang bertanya sesuatu.Pemilik kedai itu menggeleng-geleng beberapa kali.

    "Jika mereka boleh menjadi Ansarullah,mengapa kamu tidak?"teringat perbualan tempoh hari.Hari sudah semakin suntuk dikejar senja.Dalam beberapa minit lagi,azan akan berkumandang menyeru orang Islam kembali pulang bertemu Tuhan.Kenapa aku masih disini?

     Beberapa buah gerai sudah melabuhkan tirainya.Sudah mengemas barang dan ada yang sudah pulang.Sedan dia masih terkial-kial seorang diri melilau-lilau di kawasan itu.Sebentar sahaja,kedengaran suara azan berlaun di udara.Dia terhenti,tercari,di manakah masjid terdekat?

     Hampir 400 meter dia berjalan,merntas jalan raya yang dipenuhi kereta yang sudah memasng lampunya.Terasa semakin kuat sengal di kaki,terasa semakin lemah,kekuatannya untuk berjalan lagi."Jika beginipun,sudah nak rebah,jangan harapakan Ansarullah,jadi hamba biasa sekalipun kau tidak akan berjaya:.Ada bisikan yang menyakitkan jiwanya.

     "Yang mendokong perjuanganku ilah pemuda sementara yang membelangiku ialah orang2 tua..(al-hadis)."Ustaz Tariq menyitir potongan hadis ini mengingatkan Alif.

     TertuNduk.MALU!

    Bukankah sifat Ansarullah itu mesti memegang dua 'panji' ini,sama ada menang ,ataupun gugur mati syahid?Mestilah menyerahkan diri seratus peratus kepada kekuatan jemaah dan pemudaAnsarullah yang sanggup mengaut cabaran mengaulkan agama untuk ditinggikan.Akukah orang itu?

   Alif bermonolog lagi,sekian kali hati dipanah rasa gusar sedemikian rupa,rasa 'tidak layak' yang menjatuhkan semangatnya yang membuak-buak.Dia teringin menjadi Pemuda Ansarullah.Satu gelaran yang dimpi-impikan sejak dahulu hingga kini.Dia tahu pemuda Ansarullah mestilah begini-begini,begitu-begitu..banyak langkah,banyak persiapan,banyak yang dia perlu tahu.

     Pemuda yang sanggup ditarbiah.

    Pemuda yang mampu turun ke medan,dan bersiasah.

    Pemuda yang hidupnya hanya melangkah kerana dakwah.

    Pemuda yang berkebajikan,menolng umat yang memerlukan,menolang agama yang ketandusan MUJAHID.

 Kegirangan pemuda yang menaiki motor membingitkan telinga.Alif pulang membawa diri,sekali-sekala dia melihat dirnya sendiri,dari atas ke  bawah,dari bawah ke atas.Apa yang tidak kena?Ada yang tidak kena pada cara dia berpakaiankah?Mungkin.........

   Sepanjang itu...hati dan fikirannya dipalu oleh pemikiran untuk bermuhasabah.Muhasabah yang perlu melibatkan dua hala itu menginsafkan insan  lemah yang teras lemah,insan kuat yang terasa takabbur.Muhasabah itu maghfirah(keampunan)!Dan jalan menuju cemerlang dan perubahan.Dia tertanya bagaimana taswwur ilmu  Islam dalam dirinya,jelas dan tepat lagikah?Atau masih bercelaru soal fahaman furu'(perbezaan) dan fahaman khilafiah(perkara yang menimbulkan keraguan atau pertikaian)?

   Semua orang berfikir mengenai itu.,tetapi dia bukan sekadar mahu fikir tetapi mahu untuk berubah.Dia bertanya lagi, kepada diri yang terasa lemah itu,apakah dia bakal iltizam dan istiqamah dan apakah kesungguhannya untuk mencapai mutu istiqamah itu?Dia takut terjatuh,tersungkur,dan paling mengerikan,dia mungkin dalam kalangan al-mutasaqitun ala toriqotid dakwah-orang yang gugur di jalan dakwah.

  Ataupun bagaimana hablu minallah wa habluminannas dirinya?Soalnya setakat mana?Setakat mana hubungannnya dengan Allah,intimkah?Atau sebaliknya?Jika hubungan dengaN Allah masih lemah,apatah lagi hubungan dengan manusia?

   "Melahirkan pemuda Ansarullah bukan bermaksud menukar peminat pemuda yang suka akan motor kepada pemuda yang suka akan gasing dengan demikian juga tidak bermaksud menukar pemuda yang bermain futsal kepada pemuda yang suka bermain layang-layang dan pemuda yang meminati seni muzik kepada pemuda yang bertungkus lumus menyiapkan kertas kerja sebagaimana kita tidak menukar pemuda ceramah dan kuliah kepada pemuda congkak dan catur."Terjengah di andas,kalam Ustaz Tariq siang tadi benar-benar menusuk.

  Sambung ustaz itu lagi,"Sebaliknya Pemuda Ansarullah bermaksud pemuda yang dibina akidahnya agar merka memiliki akidah yang sahih,dibina fikrahnya agar mereka miliki fikrah islam yang syumul dan dibina sakhsiahnya agar mereka memiliki sakhsiah yang soleh.Ertinya kita mahu kualiti pemuda yang mengikuti perjuangan kita iaitu Islam."

  Jadi,perlukah aku menukar personaliti,penampilan atau gaya?Tidak sekiranya diterima Islam.Aku cuma perlu menguruskan akidahku,jernihkan fikrahku dan solehkan sakhsiahku.

 Pemuda yang bermain futsal sampai ke peringkat negeri,tetapi apabila disoal tentang akidahnya,dia masih mampu menjawab.Bila datang paderi cuba memperdayakannya,dia yang akan memperdayakan paderi itu semula.

  Pemuda yang membonceng motosikal,tetapi sakhsiahnya soleh,pengetahuannya mengenai Islam syumul.Bila ditanya mengenai hukum memperjuangkan Islam,dia mampu menjawabnya dengan jelas dan jernih.Bila ditanya bilakah baginda SAW wafat,dia bukan sekadar boleh memberitahu tarikh,tetapi boleh menceritakan sirah itu juga.

  Walaupun aku mat rempit tapi aku juga Mujahid.
 Sesiapun boleh menjadi sang mujahid atau ansarullah.Tetapi sayangnya, mereka lupa merekalah orang itu.

 Kita melenting dan terasing dengan gelaran mujahid.
Terasa dihantui dengan panggilan itu........

 Sedangkan itulah fitrah.

Tiga elemen ini melengkapkan kehambaan kita.

1.Sahihkan akidah
2.Jernihkan fikrah
3.Solehkan sakhsiah

Bukankah hal ini mudah?Cuma cetuskan rasa mudah sehingga terkeluarnya mampu.

  Suatu proses yang melengkapkan satu sama lain,sama-samalh berjalan di atas landasan ini/

                    Demi Islam dan masa depannya...


                   Kitalah Mujahid itu..


                    Kitalah Ansarullah itu....

                  Bukan orang lain.

"Sesiapun boleh menjadi sang mujahid atau ansarullah..........."
  Andai ada masalah hati,jangan harap nak berjuang!

Mari jadi Pemuda Ashabul-Kahfi!


No comments:

Post a Comment